Jumaat, 17 April 2015

Lagu Kasih Latifah Ekspresi Dari Jalan Sufi



Dewasa ini kita disogokkan dengan pelbagai gambaran negatif  mengenai Tarekat-tarekat Sufi, Namun perkara ini bukanlah suatu fenomena asing bagi  mereka yang memilih jalan ini. Biarpun di beri pelbagai persepsi  negatif mereka tetap istiqamah dengan  Jalan yang mereka pilih.  Persepsi-persepsi negatif  ini di tangkis dengan nas-nas seperti :-

“Iaitu orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): ‘Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka.” (Surah ‘Ali-‘Imran ayat 191).

Selain dari zikir,ahli sufi juga terkenal dengan bait-bait puisi yang memuji penciptanya  dalam keasyikan menongkah jalan.  Antara tokoh terkenal dalam mencipta puisi bentuk kesufian adalah seperti  Syeikh Jalaluddin Rumi, Ibn Arabi, dan Hamzah Fansuri ( jika di nusantara). Bait-bait puisi ini salah satu ekspresi yang timbul dalam keasyikan cinta pada pencipta dan kekasihnya.


Di era ini, Bait-bait ini telahpun dilagukan. Jika pada penulisan lalu saya telah kongsikan di sebalik lagu “Tanya sama itu Hud-hud”, Kali ini saya akan kongsikan di sebalik lirik lagu Kasih Latifah yang saya fahami adalah sebuah ekspresi dari jalan Sufi.

Lirik Lagu Kasih Latifah - Spider

Makin puja, makin cinta menusuk kalbumu
Dalam naik turun nafas menjunjung namamu
Makin asyik, makin jauh dihanyutkan rindu
Tiap saat ketika kudambakan wajahmu

Makin puja, makin cinta menusuk kalbumu
Dalam naik turun nafas menjunjung namamu
Makin asyik, makin jauh dihanyutkan rindu
Tiap saat ketika kudambakan kasihmu

Janganlah kau seksa diriku yang lemah
Sedangkan kau sedar semua ini
Bukanlah satu permintaanku

Makin puja, makin cinta menusuk kalbumu
Dalam naik turun nafas menjunjung namamu
Makin asyik, makin jauh dihanyutkan rindu
Tiap saat ketika kudambakan jiwamu

Janganlah kau seksa lagi
Diriku yang lemah dan hina ini
Sedangkan kau sedar semua ini
Bukanlah pilihanku

Aku sanggup cabar sesiapa saja
Yang sempat memandang cahaya kau itu
Dan tidak tergoda (wajahmu)
Tersungkur jatuh (kasihmu)
Menuntut kasih Latifah (jiwamu)

Makin puja, makin cinta menusuk kalbumu
Dalam naik turun nafas menjunjung namamu
Makin asyik, makin jauh dihanyutkan rindu
Tiap saat ketika kudambakan wajahmu
Tiap saat ketika kudambakan kasihmu
Tiap saat ketika kudambakan jiwamu

Demikian  bait-bait dari  lirik lagu Kasih Latifah. Pasti ramai yang menjangkakan Latifah adalah ekspresi cinta sang jejaka kepada teman wanita. Namun jika di amati liriknya pasti ada yang tidak mengerti. Apakah maksud akan disebalik lirik ini.
Dalam Tarekat Naqsyabandiah,  Zikir Ismu Zat.. Allah.. allah.. allah…  yang di hantar terus ke  7 “Latifah” batin iaitu 1) Latifah Qalbi, dan (2) Latifah Ruh, dan (3) Latifah Sirr, dan (4) Latifah Khafi, dan (5) Latifah Akhfa' dan (6) Latifah Nafs, dan (7) Latifah Kuli Jasad.



Zikir Ismu Zat ini tidak dibacakan melalui lisan. Ini yang dimaksudkan dalam bait lagu kasih Latifah  tersebut   ‘Makin puja, makin cinta menusuk kalbumu Dalam naik turun nafas menjunjung namamu Makin asyik, makin jauh dihanyutkan rindu Tiap saat ketika kudambakan jiwamu.”




Dalam mengharungi jalan Tarekat pastinya akan mengharungi satu keasyikan bila sentiasa memuji atau mengingati pencipta. Oleh yang demikian ekspresidari makna-makna lain dari lagu ini pasti dapat diselami oleh mereka yang memilih jalan yang sama.

1 ulasan:

  1. Benar. Masa belajar, saya layan lagu ini. Skarang baru fham jln sufi, baru perasan maksud penulis lagu ini.

    BalasPadam